Thursday, January 31, 2013

Renungan cerita kasih sayang ibu dan anak


بِسْــــــــــــــــمِ ﷲِ

Renungan cerita kasih sayang ibu dan anak adalah cerita yang saya karang sendiri, yang di tujukan untuk pembuatan film singkat anak ekstrakurikuler multimedia. Cerita ini bersumber dari sebuah cerita tentang seorang ibu dan anak, tetapi karena kebutuhan film singkat multimedia anak SMP, akhirnya saya tambahkan agar sedikit dramatis. Adapun jika ternyata di dalam cerita ini terdapat kesamaan nama, tempat dan waktu (hehehe.. kayak yang di sinetron) maka saya menyatakan dengan ini "bukan niatku" karena cerita ini hanyalah fiktif belaka, tidak ada unsur untuk menyinggung maupun menyakiti siapapun.

Adapun ceritanya sebagai berikut (kaya novelis aja ya hehehe..) :


Penyesalan Kasih Sayang..
 oleh : payzo (admin getect)

Di sebuah rumah gubuk, yang di dalamnya tidak ada penerangan, terdengarlah suara hentakkan seorang anak kepada ibunya, "pokoknya aku ingin dibelikan baju baru..." begitulah suara yang lantang tersebut membuat sang ibu yang sedang duduk berdzikir dalam kamar, terkejut. Detak jantungnya berdetak kencang, air mata menetes di pakaiannya, tangan kanannya menekan dada, dengan harapan agar detak jantungnya bisa berdetak lebih tenang. Tetapi sebelum detak jantung sang ibu mulai mereda, terdengar lagi suara lantang sang anak, dari luar kamar, "kalau ibu tidak mau menuruti keinginanku, aku akan pergi dari rumah ini.. biar.. biarlah ibu tinggal sendiri tanpa ada yang mengurus ibu..!!" detak jantung sang ibu bertambah kencang, jemari tangan kanannya semakin erat menggenggam dadanya. Suara napas sang ibu begitu berat, air matapun terus membasahi pakaian ibu. Penyakit jantung yang di pendam sang ibu selama ini mulai kambuh. dengan perasaan yang berkcamuk, sang ibu ingin menghentikan kegaduhan yang di lakukan sang anak, dengan susah payah ibupun berucap dengan berat dan lirih, "bukannya ibu tidak mau menuruti keinginanmu sayaaang...,"ibu terhenti sejenak, karena menahan rasa sakit di dadanya, kemudian ibu melanjutkan lagi ucapannya,"tetapi sejak bapak mu tiada, ibu tidak memiliki apa-apa untuk memenuhi semua keinginanmu", ucapan ibu kembali terhenti, karena tangisan semakin berat, sambil menahan suara tangisan ibupun kembali berucap dengan terbata-bata, "jika engkau ingin pergi.. pergilah.." tangisan ibu tambah berat, karena perkataan tersebut adalah bukan keinginan hatinya, hingga tangan kiri sang ibu, dengan erat menutupi mulutnya agar tangisnya bisa berhenti, tetapi semakin erat jemari ibu menutupi mulutnya, semakin berat tangisan sang ibu. Tiba-tiba "BRAAK...!!" terdengar benturan benda keras di dinding kamar ibu. Rupanya sang anak melempar kursi ke dinding kamar sang ibu, karena kesal ancamannya ingin pergi dari rumah, malah di restui oleh ibunya.

Dengan perasaan hancur dan sesak, perlahan sang ibu paksakan diri untuk berdiri dan keluar dari kamar untuk menghampiri sang anak, ketika di lihatnya sang anak dengan kondisi penampilan yang kacau, ibu pun tersenyum perih sambil menyeka air mata, agar sang anak tidak melihat air matanya, kemudian berucap," pergilah nak.. kalau kau mau pergi..", tetapi sang anak tetap diam di tempat sambil menahan rasa kesal. Melihat anaknya diam saja, sang ibu menghampiri, kemudian dengan perlahan meraih tangan sang anak."pergilah...." dengan lembut sang ibu berucap. Tetapi tiba-tiba sang anak dengan kasar menarik tangannya dari genggaman sang ibu, sambil berucap kasar,"Ibu memang tidak pernah sayang sama aku..., ibu memang benci sama aku.... ibuu..." ucapan sang anak terhenti, ketika sang ibu dengan tangisan yang tak terbendung, menarik paksa tangan sang anak ke arah pintu rumah. Melihat reaksi ibunya yang marah sembari menangis, membuat sang anak bingung, karena ulahnya yang mungkin sudah terlalu berlebihan menyakiti perasaan sang ibu, hingga sang ibu meneteskan air mata, dengan keadaan bingung sang anak berusaha melepas tarikan tangan ibunya.

Tetapi sebelum genggaman ibu terlepas, dan mulut sang anak belum sempat terucap maaf. Ibu sudah terlebih dahulu menarik dan mendorong anaknya keluar rumah, dan dengan seketika sang ibupun menutup rapat-rapat rumahnya, sembari menangis di balik pintu, karena tidak tega membiarkan sang anak terusir oleh dirinya sendiri. Sedangkan sang anak terdiam kebingungan dengan apa yang telah dia lakukan. sang anak mencoba untuk mengetuk pintu yang tertutup, sambil meneteskan air mata sang anak berucap pelan, "ibu.............. ibu.......  maaf ibu...", tangisan sang ibupun semakin berat, mendengar lirihan lisan sang anak. Sang ibupun semakin menangis, ketika setiap anaknya memanggil nama ibu. hingga akhirnya sang ibu terhenti menangis karena tidak lagi mendengar suara sang anak dari balik pintu. Karena kawatir, sang ibu mencoba mengintip di celah-celah pintu, untuk mengetahui apa yang sedang di lakukan anaknya... ternyata dilihatnya sang anak mencoba memberanikan diri pergi dari rumah, tetapi setelah melangkah sejauh 5 meter, sang anak kembali lagi di depan pintu, kemudian hal ini terus terulang sampai 3 kali. Setelah itu sang anak terdiri terdiam, dengan air mata terus terurai. dengan tubuh gemetar, karena perasaan terus berkecamuk, menyesal telah menyakiti perasan ibunya, kemudian perlahan sang anak menurunkan lututnya di depan pintu, sambil menempelkan pipinya yang basah ke dinding pintu. Kemudian berucap,:
"Ibu... buka pintunya bu... maafkan aku ibu... "

"jika engkau tidak mau membuka pintu ini..., "
"pintu siapa lagi yang akan terbuka untukku ibu...."

"ibu.. jika engkau mencabut kasih sayangmu..."
"kemana lagi aku akan mendapat kasih sayang seorang ibu.."

"Ibu... jika engkau tidak memaafkanku..."
"surga mana yang akan menerima anakmu ini bu..."
Mendengar tobat anaknya, sang ibupun bersegera membuka pintu kemudian memeluk anaknya sembari menangis dan berucap,:
"Anakku... sayangku... "
"Siapa yang tidak luluh hatinya ketika mendengar tobatmu.."
"Siapa yang tidak akan membuka pintu rumah untukmu..."
"Siapa yang tidak mau memaafkanmu..."
"Ibu mana yang tega membiarkan anaknya masuk kedalam siksa neraka..."
"maafkanlah ibu.. anakku... jika orang itu adalah ibumu ini..."

Ketika ibunya terdiam, sang anakpun menjawab," tidak ibu... akulah yang seharusnya minta maaf,... akulah anak yang tidak tau diri....., anak yang tidak pernah bersyukur...., tolong maafkan semua kesalahanku bu... aku berjanji tidak akan menjadi anak yang durhaka lagi....", seketika suasana menjadi hening, tangis isak sang ibupun tidak terdengar lagi,"bu....ibu...maafkan anakmu ini ya bu..." ucap lembut sang anak, tetapi ibu tidak menjawab sepatah katapun. dengan pelan sang anak menggoyang tubuh sang ibu,"bu.... ibu.... ibu... ibu...", tiba-tiba saja tubuh sang ibu terjatuh lunglai, dengan sigap sang anak memangku ibunya. terlihat raut wajah ibu yang masih basah dengan air mata, sang anak berusaha mengusap air mata di wajah ibu, tetapi ketika tangan sang anak menyentuh hidung ibu,  tidak dirasakan, adanya peredaran udara di sekitar hidung ibunya. dicek ke nadi ibunyapun sudah tidak berdetak lagi. 
Menyadari ibunya sudah meninggal dunia sang anak teriak histeris..
"IBUUUU......IBUUUUU....."
"maafkan aku ibu..."
"jangan tinggalkan aku ibu...."
"engkau belum sempat memaafkanku ibuu..."
"kemana lagi aku mencari penggantimu ibu..."
"aku menyesal ibu..."
"Ibuuuu..... Ibuuuu......"


Sekian dulu ceritanya semoga bisa di ambil hikmah dan pelajaran di dalamnya...
Terima kasih telah mampir dan membaca artikel Renungan cerita kasih sayang ibu dan anak dengan URL http://www.gaptect.com/2013/01/renungan-cerita-kasih-sayang-ibu-dan.html ,Jika artikelnya menarik, silahkan disebarkan, asalkan tidak merugikan blog gaptect. Pahamkan maksud saya..?

-------------------------Please Share and Your Comment For This Article-------------------------
Don't Click

40 comments:

  1. Replies
    1. ya nanti yg jd anaknyakan kamu hehe..

      Delete
  2. Replies
    1. aku yang ngarang aja netes air mata hehehe.. malu-maluin...

      Delete
  3. perasaan mas payzo halus ya .. keliatan dari tulisan diatas

    ReplyDelete
    Replies
    1. tulisannya memang agak halus hehehe.. thank's sudah berkunjung..

      Delete
  4. terenyuh saya... sebaiknya kita terima apa yang sudah terjadi pada kita, apalagi jika hanya tinggal seorang ibu, kasih sayang ibu sepanjang masa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. smoga nanti filmnya sukses ya..hehehe...

      Delete
  5. Sebuah cerita yang sarat akan makna tentang kasih sayang tulus seorang ibu & penyesalan yang terlambat dari seorang anak..

    Inspiratif sekaligus mengaharukan..

    Penyesalan itu juga yang saya alami sekarang karena ibu saya juga sudah pergi ke pangkuan ilahi..

    Jika saja waktu bisa kembali berputar ke masa lalu, hanya satu yang ingin saya lakukan yaitu bersujud & bersimpuh di kaki Ibu selamanya..

    Karena tidak ada lagi harta yang paling berharga di dunia ini selain kasih sayang & kehadiran seorang ibu dalam hidup kita ..

    Berbahagialah orang" yang masih di beri waktu untuk menerima kasih sayang seorang ibu & bisa membahagiakan ibunya..

    maaf ya sob komentnya jadi curhat nih..sedih soalnya# hiks..^

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga sayang sama ibu sob.. dan ibu saya juga sangaat sayang sama saya... tapi saya malu memperlihatkan rasa sayang kepada ibu... saya juga takut nanti menyesal

      Delete
  6. Terharu dengan cerita ini, mari selama Orang tua masih ada, kita hormati dan kita sayangi.

    ReplyDelete
  7. sedih...bercampur haru ceritanya mas..
    dan banyak pesan dari tulisan ini

    ReplyDelete
  8. duuuh jd mo nangis baca ini..
    smoga msh ada kesempatan membahagiakan ibu

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekarang aja mumupung masih ada kesempatan

      Delete
  9. .. treharu banget aq saat membaca nya. huhh ..

    ReplyDelete
  10. memang terharu......sedih amat...moga di jauhkan dari sifat2 seperti anak ini.....

    ReplyDelete
  11. berasa bener.. terlebih karena bantuan dari ilustrasinya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya rencananya ilustrasi itu bisa di ambil jadi bahan di dalam kamera film... tapi minggu ini batal pembuatannya.. karena ane lagi sakit..

      Delete
  12. bener bener mengharukan ni ceritanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank's, brarti sdh cocok jd novelis hehehe..

      Delete
    2. apaan sih cocok dari mana

      Delete
    3. hehehe.. ya di cocok-cocokin aja.. wong ini cuma maen2 aja koq.. ciyus amet .. hehehe :)

      Delete
  13. Nunggu filmnya aja. *Man behind the cam .. hehehe ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya semoga gambarnya bersih, dan dapat menyentuh hati penonton

      Delete
  14. http://kurnimen.blogspot.com/
    Cek ya bro,

    ReplyDelete
  15. meski karangan, menyentuh banget bang.. :')
    what a very nice post..

    ReplyDelete
  16. Sempurna ,maaf sblmnya boleh disheree'kah

    ReplyDelete
  17. Terima kasih banyak atas semua infonya, salam sukses..
    http://goo.gl/4NLscu

    ReplyDelete

PERHATIAN
Tidak usah berkomentar ya.. capek membalasnya..

DMCA.com Submit Bing

Link Partner


FreeDownload |Zachflazz, Blog motivasi | A Than Javarif | Blognya Agus Setya Fakhruddin, mas agus | Catatan kecilku, mba indah | Blogs Of Hariyanto |